LOMBA KALIGRAFI NASIONAL 2017

PAMERAN DAN FESTIVAL KALIGRAFI ISLAM ASEAN 2017
SEKOLAH KALIGRAFI AL-QUR’AN (SAKAL)
DENANYAR, JOMBANG, JAWA TIMUR, INDONESIA
14 s/d 17 September 2017

LOMBA KALIGRAFI NASIONAL
ATAS NAMA Dr. ABDULLAH ABDU FUTINY
PASAL I:
KOMITE PENYELENGGARA

Komite Penyelenggara dibentuk di bawah kepemimpinan Sekolah Kaligrafi Al-Quran (SAKAL), Jombang, Jawa Timur, Indonesia.

PASAL II:
DEWAN JURI LOMBAAN

Dewan Juri Perlombaan terdiri dari para Ahli yang terkenal di bidang Kaligrafi Islam Klasik berikut  ini:

Anggota Dewan Juri

Mr.  Atho’illah , Pakar Kaligrafi Indonesia.
Mr. Isep Mishbah, Pakar Kaligrafi Indonesia.
Mr. Muhammad Nur, Pakar Kaligrafi Indonesia.
Mr. Bambang Priyadi, Pakar Kaligrafi Indonesia.
Mr. Miftahul Huda, Pakar Kaligrafi Indonesia.

PASAL III:
SEKRETARIAT PERLOMBAAN

Semua kegiatan yang berhubungan dengan perlombaan akan dikoordinasikan oleh “SAKAL (Sekolah Kaligrafi Al-quran Denanyar Jombang)” Kordinator Perlombaan Muhammad Choirul Anas ( 085707288597 ).
Semua Korespondensi mengenai kompetisi harus ditujukan ke sekretaiat pameran :
Panitia Pameran dan festival Kaligrafi Islam ASEAN 2017
Sekolah Kaligrafi Alqur’an (SAKAL)
Jl. KH. Bisri Syansuri, No. 81, Asrama Sunan Ampel, PP. Mamba’ul Ma’arif Denanyar, Jombang. Kode Pos: 61416, Phone: 085655073077 (panitia),
Email: sakalpameran@gmail.com
Sekretariat perlombaan tidak bertanggung jawab atas prosedur kerja atau keputusan dari Dewan Juri sebelum atau setelah hasil kompetisi diumumkan.

PASAL IV:
SUBJECT DAN REGULASI PERLOMBAAN

Model
Perlombaan meliputi gaya tulisan Naskhi  (Madrasah Syauqi). Ditulis dengan pena maksimal 1,5 mm.

Peraturan
Karya-karya yang akan disertakan dalam perlombaan harus ditulis dengan cara tradisional, dengan pena celup (tinta), sesuai dengan aturan klasik.

Dasar Evaluasi
Karya-karyanya akan dievaluasi berdasarkan aturan seni kaligrafi klasik. Karya yang mengandung kesalahan dalam komposisi dan urutan teks yang mengubah artinya tidak akan dievaluasi. Demikian juga, karya yang tidak mengikuti peraturan yang disebutkan dalam buklet ini dan / atau mengandung kesalahan ortografi akan didiskualifikasi, berapa pun nilai artistiknya.

Teks Perlombaan
Teks yang dilombakan diambil dari Nadzm Raiyah fi ‘ilmi al-Kitabah wa Alatiha, karya Ibnu Bawwab, teks secara utuh bisa diunduh pada link di akhir postingan ini.



Download
يَا مَـن يُرِيـدُ إِجـَادَةَ التَّـحْــــــــــــــرِيرِ                  وَيَـــــــــــــــــــرُومُ حُسْـنَ الـخَطِّ وَالتَّصْوِيرِ

إِنْ كَانَ عَزْمُـكَ فِي الْكِتابَةِ صَــــــادِقًا                  فَـارْغَـبْ إِلَى مَــولَاكَ فِي التَّـيْـــــــــــــسِـيرِ

أَعْـدِدْ مِنَ الأَقْــــــــــلامِ كُلَّ مُثَــقَّــــفٍ                 صُلْبٍ  يَصُوغُ صِيـــــــَــــــاغَــــــةَ التَّحْبِيرِ

وَإِذَا عَـمَدْتَ لِـبَــــــــــــــــرْيِهِ فَـتَـوَخَّـهُ                 عِنْـدَ القِـيــــــــــــــــَاسِ بِأَوْسَــطِ التَّقــــــدِيرِ

اُنْظُــــــرْ إِلى طَرَفَـيـهِ فَاجْـعَـــلْ بَـرْيَـهُ                 مِـنْ جَانِـبِ التَّدْقِـيــــــــــــــــــقِ وَالتَّخْـصِيرِ

وَاجْعَلْ لـجِـَـلْفَـــــتِهِ قَوامًا عَـــــــــــادِلًا                 يَـخْلُـو مِنَ التَّطْـوِيلِ وَالتَّـــــــــــــــــــقْـصِيرِ

وَالشَّقَّ وَسِّــــــطْهُ لِيَـبْـقَى بَـرْيـــُـــــــهُ                 مِـنْ جَانِبَــــــــيْـهِ مُشَـاكِلَ التَّـقْـدِيــــــــــــــرِ

وَكَذَاكَ شَحْمَتَهُ اعْتَمِـدْ تَوْسِيْطَــــــــــهَا                 لِتَـكُـونَ بَيْنَ النّـقْـصِ وَالتَّـوْفِـيـــــــــــــــــــرِ

حَـتَّى إِذاَ أَحْـكَــــــــــــــــمْـتَ ذَلِكَ كُلَّـهُ                 إِحْـكامَ طَــــــــــــــبٍّ بِالـمُــرادِ خَـبِــــــــــيرِ

فَاصْرِفْ لِشَــــــــــأْنِ القَطِّ عَزْمَكَ كُلَّهُ                 فَـالقَــطُّ فِـيــــــــهِ جُـمْـلَـةُ التَّــدْبِـيــــــــــــــرِ

لَا تَطْمَـعَنْ فِي أَنْ أَبُوحَ بِسِــــــــــــــرِّهِ                 إِنِّـي أَضَــنُّ بِـــسِرِّهِ الـمَــسْـــــــــــــــــتُــورِ

لَكِنَّ جُـمْـلَــــــةَ ما أَقُـولُ بِأَنَّــــــــــــــهُ                 مـَا بَــينَ تَـحْــــــرِيـــفٍ إِلَى تَـــدْوِيـــــــــــرِ

فَابْذُلْ لَهُ مِنْكَ اجْتِهادًا وافِيًـــــــــــــــــا                 فَـعَـسَــــــــــــــــاكَ تَـظْـفَـرُ مِنْـهُ بِالـمَـــأْثُورِ

وَأَلِقْ دَوَاتَكَ بِالدُّخانِ مُدَبِّـــــــــــــــــرًا                  بِالـخَــــــــــــــــلِّ أَو بِالـحِـصْرِمِ الـمَعْـصُورِ

وَأَضِفْ إِلَيهِ مُغْــــــــــــــرَةً قَدْ صُوِّلَتْ                 مَـعَ أَصْفَــــرِ الـزِّرْنِـيْـــــــــــــخِ وَالـكافُــورِ

حَتَّى إِذاَ خَــــمَّرْتَــــــــهــــَا فَاعْمِدْ إِلَى                 الْـوَرَقِ النَّــــــــــــــــــــقِيِّ النَّـاعِمِ الـمَخْـبُورِ

فَاكْبِسْهُ بَعْدَ القَطْعِ بِالِمعْصــــــــارِ كَيْ                 يَنْـأَىْ عَنِ التَّشْـعِـيــــــــــــــــــــثِ وَالتَّغْـيِـيرِ

ثُمَّ اجْعَلِ التَّمْـثِيلَ دَأْبَكَ صَـــــــــابِـــرًا                 مـَا أَدْرَكَ الـمَـأْمُولَ مِثْـــــــــــــــــــلُ صَبُورِ

اِبْــــــــــــــدَأْ بِــهِ فِي اللَّـوحِ أَوَّلَ مَـرَّةٍ                  فَكَــذاكَ فِعْـلُ الْـمَـاجِدِ النِّـحْــــــــــــــــــــرِيرِ

ثُمَّ انْتَـــــقِلْ لِلـدَّرْجِ مُنْتَـضِيًــــــــــــا لَهُ                 عَزْمًا تُـجَـــرِّدُهُ عَنِ التَّـشْـمِــــــــــــــــــــــيرِ

وَابْسُطْ يَمِينَكَ فِي الكِتابَةِ مُقْـــــــــدِمًا                   مَا أَدْرَكَ الـمَأْمُـــــــــــــولَ مِثْـلُ جَسُــــــورِ

لَا تَخْـجَلَنَّ مِنَ الرَّدِيءِ تَـخُـطُّـــــــــهُ                   فِي أَوَّلِ التَّـمْثِـــــــــــــــيلِ والتَّـسْـطِـــــــــيرِ

فَالأَمْرُ يَصْعُبُ ثُمَّ يَــرْجِعُ هَيِّـــــــــــنًا                  وَلَــــــــــــــرُبَّ سَـهْـلٍ جـاءَ بَــــــعْـدَ عَسِـيرِ

فَإِذا بَلَغْتَ مُـناكَ فِـيمـا رُمْـتَــــــــــــهُ                   وَغَدَوْتَ حِـــــــلْـفَ مَـسَــــــــــــــرَّةٍ وحُـبُورِ

فَاشْكُرْ إِلَـٰهَـكَ وَاتَّبِـعْ رِضْوانَـــــــــــهُ                   إِنَّ الإِلَـٰـهَ يُـحِــبُّ كُلَّ شَــــــــــــــــــــــــكُـورِ

وَارْغَبْ لِكَفِّكَ أَنْ تَخُــــــــــــطَّ بَنانُها                   خَــيرًا تُـخَـلِّـــــــــــــــــــــفُـهُ بِـــدارِ غُــرُورِ

فَجَميـعُ فِعْلِ الـمَرْءِ يَلْقــــــــــــاهُ غَـدًا                  عِنْـدَ الْتِـقـاءِ كِـتـَـــــــــــــــــــــابِـهِ الـمَنْـشُورِ

ثُمَّ الصَّــلاةُ عَلى النَّـبِيِّ مُحَـمَّـــــــــــدٍ                  مـَا لَاحَ نَـجْـمٌ فِي دُجَى الدَّيْجُـــــــــــــــــــورِ



PASAL V:
HADIAH dan HAK CIPTA

Total Hadiah $1.500,- dialokasikan oleh Dr. Abdullah Abdu Futiny untuk Perlombaan Kaligrafi Nasional (On The Spot), dengan pembagian berikut:

Model     Juara 1    Juara 2 Juara 3    Total
Naskhi     $700 $500          $300     $1.500

Dewan Juri dapat memutuskan bahwa karya yang masuk tidak layak sebagai juara satu. Keputusan dari Dewan Juri bersifat final dan mengikat.
Semua Karya yang dikirim pada perlombaan akan menjadi milik SAKAL, dan karya yang terbaik I, II, III akan dipamerkan di acara pameran.
Informasi tentang tanggal dan prosedur pemberian penghargaan akan diumumkan oleh SAKAL di akhir acara, SAKAL juga akan mengorganisir upacara pemberian hadiah bagi para juara dan mengundang beberapa peserta untuk pameran karya.
Para juara berhak mendapatkan Piagam Penghargaan, Tabanas, san Souvenir SAKAL.

PASAL VI:
KONDISI DAN SYARAT PERLOMBAAN

Kompetisi ini mengharuskan kepada seluruh peserta untuk mengikuti aturan-aturan yang tercantum di booklet dan terbuka bagi seluruh seniman kaligrafi islam.
Kompetisi dilaksanakan pada hari Jum’at tanggal 15 September 2017 di Pondok Pesantren Mamba’ul Ma’arif,
Kompetisi ini berdurasi selama 6 Jam (termasuk istirahat) mulai pukul 08.00 WIB sampai  pukul 14.00 WIB.
Biaya Registrasi Kompetisi sebesar 100.000,-
Kaligrafer yang memenangkan pada kompetisi masa lalu dapat berpartisipasi dalam kompetisi ini.
Formulir terlampir harus diisi dan dikirim paling lambat pada tanggal 31 Agustus 2017 untuk dapat berpartisipasi dalam kompetisi dan dapat dikirim melalui e-mail pameran: sakalpameran@gmail.com atau mengirimkan secara langsung ke secretariat pameran.
Pendaftaran dapat ditutup sewaktu-waktu ketika kuota sudah terpenuhi sebanyak 100 peserta.
Tulisan dituliskan secara langsung tanpa bantuan cetak atau mal.

Informasi tentang kompetisi dapat diakses di web SAKAL: blogspot.co.id, grup facebook: ASEAN Calligraphy Festival and Exhibition 2017 (SAKAL) atau di contact person 085655073077 (Panitia).

PASAL VII:
FORMAT KARYA

Semua peserta harap memperhatikan peraturan ini:

Identitas: karya tidak boleh diberi nama, tanda, atau segala sesuatu yang menunjukkan identitas peserta, dan hanya di perbolehkan sebatas nomor peserta.
Warna: karya harus ditulis menggunakan tinta hitam, karya tidak boleh diberi hiasan.
Ukuran: Media yang digunakan dalam kompetisi menggunakan kertas art paper ukuran 40 x 60 cm.

PASAL VIII:
KALENDER PELOMBAAN

Pengumuman Perlombaan               Juni 2017
Batas akhir Pendaftaran                  31 Agustus 2017
Waktu Perlombaan                          15 September 2017
Penjurian                                           15 September 2017
Pengumuman hasil Perlombaan   17 September 2017

Tautan Download
Booklet dan teks lomba: Download
Booklet perlombaan download di sini
Teks lomba saja, download di siniDownload

Bumi Untuk Siapa

Bumi, angin-angin bergejolak airpun menggelombang berbenturan sangat dahsyat, ketika keduanya saling berbenturan hingga air memunculkan buihnya, buih-buih itu bergulung hingga dari gulungan itu mengeras menjadi karang putih, membukit bagaikan bukit yang besar. Air menjadi berkurang dan buih kian membesar, dengan kekuasan Allah sampai tak terhingga besaran buih yang sekitarnya dikelilingi oleh air dan kemudian jadilah bumi seperti bola yang ada didalam air.(Ibnu Abas Ra.)
Berawal hanya satu kemudian terpisah menjadi tujuh lapisan begitulah bumi sebagaimana langit yang mana keduanya dahulu bersatu
أنَ السَّمَاوَاتِ وَاْلأرْضَ  كَانَتَا رَتْقَا فَفَتَقْنَاهُمَا
Sesungguhnya langit dan bumi dahulu keduanya satu pada kemudian kami pisahkan antara keduanya.
Begitulah bumi, diciptakan pada hari sabtu sampai sempurna dengan gunung pepohonan dan segala macam isinya yang indah pada hari kamis.
إِنَّ رَبَّكُمُ اللَّهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ
dalam nam hari Tuhanmu menciptakan langit dan bumi. dibumilah angin dapat bertiup membawa kebahagian dengan hujan rahmat dan kasih sayang terasa lalu tumbuh-tumbuhan  ditanamkan, ada malam dengan bintang-bintangnya yang indah, dan siang dengan cahayanya yang semarak, lalu siapakah yang berhak menempati tempat yang indah bernama bumi ini, apakah bangsa jin atau bangsa bin dan jan yang mana cerita mereka sangat panjang pernah ditempatkan oleh Allah Swt dimuka bumi ini namun gagal dan binasa, begitupun bangsa malaikat yang dipimpin oleh Azazil yang lalai kepada tuhanya ketika bertempat dibumi.

Bumi begitu indah didalamnya terdapat banyak kenikmatan untuk menggoda para penghuninya. Dan Allah pun telah menyiapakan siapa yang pantas untuk menempati tempat tersebut dan menjadi kholifah penguasa didalamnya, maka berfirmanlah Allah Swt kepada para malaikat
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِنْ طِينٍ فَإِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ
Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia yang terbuat dari tanah. kemudian apabila telah Aku sempurnakan kejadiannya dan Aku tiupkan roh (ciptaan)-Ku kepadanya maka tunduklah kamu sekalian dengan bersujud hormat kepadanya
Firman telah turun maka perintah pertamapun segera dilaksakan, malaikat jibril mendapatkan tugas yang pertama untuk mengambil tanah dari inti sari bumi dari empat penjuru yang berbeda guna mewujudkan makhluk baru ini, turunlah Jibril kebumi, mengerti tujuan Jibril untuk mengambil tanah dari inti sarinya, Bumi pun tidaklah rela, maka berdoalah Bumi meminta perlindungan Allah Swt agar bagian darinya tidak diambil oleh Malaikat Jibril As untuk dijadikan makhluk yang konon akan membuat kerusakan dibumi itu sendiri, berkat permohonan bumi akan perlindungan dari Allah Swt Jibril pun tidak mampu mengabilnya, pulanglah Jibril lalu diutuslah Mikail yang bernasib sama seperti malaikat jibril sebelumnya, kemudian Malaikat Izrail mendapatkan tugas yang sama selanjutnya untuk turun kebumi, bumi pun berdoa kembali meminta pertolongan Allah Swt nampun Izrail tak bergeming dia berkata kepada Bumi  
أمر الله خير من قسمك
Taat atas perintah Allah itu lebih baik daripada menuruti sumpahmu wahai Bumi.
Maka diambilah tanah dari intisari bumi untuk dijadiakan tempat bagi ruh makhluk yang bernama Adam. Sedihnya bumi akan hal ini sampai tangis dan kesedihanya terdengar di arys, sehingga Allah Swt menenangkan kesedihan bumi dengan firmanya:  Sungguh suatu saat nanti Aku akan kembalikan lagi apa yang telah Kuambil darimu, hal ini sebagaimana firman Allah:
مِنْهَا خَلَقْنَاكُمْ وَفِيهَا نُعِيدُكُمْ وَمِنْهَا نُخْرِجُكُمْ تَارَةً أُخْرَىٰ
“Dari bumi (tanah) itulah Kami jadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain.”
Dengan bahan dari tanah liat kering terbentuk dari lumpur yang hitam mengandung empat unsur tanah hitam, putih dan dua tanah merah gunung dengan dicampur air dari bengawan tasnim yang diaduk oleh malakat Ridhwan pada hari jum'at maka terciptalah Jasad makhluk yang bernama Adam As.
Begitu istimewanya makhluk ini sampai Allah Swt menjadikanya pemimpin atau kholifah yang pantas menempati tempat yang indah dan menawan, bukannya Malaikat bukan pula bangsa Jin ataupun yang lain tapi Adam,  Lalu keistimewaan apa yang diberikan oleh Allah Swt kepada Adam As ini sehingga dialah yang layak menjadi kholifah penguasa dimuka bumi. Sedangkan pada saat itu malaikat pun khawatir ketika Adam As akan dijadikan Kholfah.
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً
Sungguh aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi. Yakni Adam As dan keturunanya kelak.dan para malaikatpun tak mampu menahan untuk memberanikan diri bertanya kepada Allah Swt tentang rencana pengangkat kholifah Bumi ini
قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ
Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak, dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?
Maka bukan tanpa sebab Allah Swt memilih Adam As sebagai penguasa dimuka bumi, tidak melihat seberapa banyak dulu dia beramal pastilah jauh dibanding para malaikat, juga bukan pemberian harta dan kekayaan kepada Adam As  untuk hidup dibumi, akan tetapi Allah Swt memilih Adam As mengesampingkan yang lainya dikarenakan ilmu dan pengetahuan yang telah diberikan dan diajaran oleh Allah kepadanya dan Adam adalah orang alim pertama didikan Allah Swt.
وَعَلَّمَ آدَمَ الأسْمَاءَ كُلَّهَا
Dan Allah Swt telah mengajarkan semua ilmu pengetahuan kepada Nabi Adam As.

merasa sebagai anak turun Adam As sebagai kholifah dimuka bumi  sudah sepantasnya hanya bagi mereka yang berilmu dan alim, maka janganlah berbangga diri hidup di bumi yang indah ini berharap menjadi orang besar, menjadi organisasi besar ataupun memiliki peradaban bangsa dan negara yang besar jika orangnya tanpa ilmu dan pengetahuan. Sebuah lukisan sama indah dan baiknya tetapi yang paling dihargai mahal lukisan dari pelukis yang mengerti akan ilmu lukis itu sendiri.

Ingat kemerosotan dan kemunduran kaum muslimin bukan dikarenakan kalah dalam medan peperangan akan tetapi hilangnya ilmu pengetahuan yang ada didalamnya. Kuatnya bangsa barat dan yahudi bukan juga karena kekayaan ataupun kemenangn perang. maka Semakin lemah ilmunya semakin mudah sebuah bangsa ataupun kelompok itu dihancurkan
Siapakah Adam untuk hari ini ?

مَنْ ارَادَ الدُّنْياَ فَعَلَيْهِ بِاْلعِلْمِ
Siapa ingin mengusai dan menggenggam dunia ini maka wajib baginya berilmu pengetahuan


From. Pembina Pendidikan



Al-Qur’an Sudah Mengajarkan Idealisme dari Awal Sejak Kita Lahir

Gambar: islamicity.org
Menyoal kitab suci, banyak sekali kodifikasi di dalamnya. Kodifikasi yang dimaksudkan untuk pembenaran suatu dasar hukum yang berkembang di semua pihak. Namun bagaimana bila naskah yang terstruktur secara kritis transformatif tersebut sudah mengajarkan kita, bukan mengajarkan, maaf lebih tepatnya memberi tahu kita dan mengajak berpikir tentang idealismenya terhadap pandangan manusia yang berbeda pandangan.

Sama halnya dengan kitab suci umat Islam atau yang kita tekuni selama ini, kita kaji setiap hari, kita ulang dalam membaca, bahkan ada yang sampai paham serta mengetahui maksud di dalamnya. Namun mereka yang paham kadang juga menyalahgunakan, sampai pada akhirnya kita sebagai makhluk yang belum tentu tahu dan paham maksud dari Al-qur’an tersebut, mulai mengira dan berandai-andai dengan pertanyaan nalar yang wajar, dengan kemampuan berpikir manusia secara umum. 

Misal, dulu dikatakan bahwa kitab suci yang sampai akhir hayat adalah Al-qur’an, kitab suci yang menjadi dasar hukum umat hidup di dunia dan selamat di dunia sampai akhirat. Namun adakah kemungkinan seumpama Al-qur’an itu kemudian ada pembaruan ketika semua penghafal Al-qur’an (read:tahfidz) sudah meninggal?. Apakah tidak ada kemungkinan akan ada keyakinan baru jika keadaannya sudah seperti itu?. Pertanyaan seperti ini memang akan bisa dilawan di dalam Al-qur’an, namun coba kita pikir secara logika, bagaimana penyadaran umat jika ada yang berpikir sedemikian?

Kemudian contoh yang lain, Al-qur’an memberikan keterangan tentang hal sabar yang terdapat di surat Az-zumar, Al-baqoroh, Ali Imron, Asy-syuara’, dan surat Muhammad, kita kaji QS. Az-zumar ayat 10 yang artinya : 

Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang beriman, bertakwalah kepada Tuhanmu". Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.

Di sini sudah jelas digambarkan, bahwa siapa pun yang sabar maka akan didekatkan dengan keberuntungan kepada Allah, barang siapa yang bersabar akan selalu bersama syafaat Allah. Namun di dalam hal lain, di surat-surat Al-qur’an yang lain juga dijelaskan pengertian, bahwa tidak ada yang bisa mengubah seorang kaum apabila tidak mengubahnya sendiri. 

Dijelaskan di dalam QS Al-Anfal ayat 53 yang artinya :

(siksaan) yang demikian itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada suatu kaum, hingga kaum itu mengubah apa-apa yang ada pada diri mereka sendiri[621]  , dan Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui.

Sekarang mari kita pikir logika, itu cuma satu ayat atau satu redaksi yang terdapat dalam kitab suci Al-qur’an. Bagaimana jika kita analogikan dengan keadaan yang lain. Semisal, tentang sebuah usaha yang katanya Tuhan tidak akan menguji hambanya dengan cobaan yang melebihi batas kemampuannya. Namun sisi lain dijelaskan dalam realita, bahwa banyak sekali fenomena yang sedang terjadi di negara bagian muslim yang hanya bersabar dalam cobaan dan teror, dengan landasan bahwa akan ada pertolongan tuhan dalam bentuk lain, namun pada akhirnya mereka tetap saja kesusahan sampai detik ini. Ini sudah sedikit membuktikan bahwa manusia yang diuji memang tidak kuat.

Kita ambil kasus lain, Tuhan menyuruh hambanya untuk berdiam diri saja dan berdzikir kepada tuhan-Nya, namun sisi lain menjelaskan juga bahwa, jangan kamu diam saja, kamu berhak melawan jika ada yang tidak sopan kepadamu, atau lain sebagainya.

Pada akhirnya, kajian ini hanya bersifat logika yang bisa kita nalar bersama untuk mengetahui isi Al-qur’an secara gamblang. Mengajak kita, membuka pikiran kita untuk belajar membaca Al-qur’an sampai pada asbabul wurudnya diturunkan ayat tersebut. Begitu indah muslim dan agama Islam yang sudah digariskan oleh Tuhan semesta alam Allah SWT. Islam berbagi  ( Lh  /  asadenanyar )

[621] Allah tidak mencabut nikmat yang telah dilimpahkan-Nya kepada sesuatu kaum, selama kaum itu tetap taat dan bersyukur kepada Allah.

Kala Terdengar Suara - suara Lantang di Atas Kubah

Gambar: islamlaws
Sepertinya, kalian sudah tahu perihal apa yang selalu mengganjal di hatiku. Yaah, tentang gesekan sandal karet yang melangkahkan kakinya menuju tempat beribadah. Kelihatannya, sekarang menjadi asing ketika testimoni-testimoni liar tak bertanggung jawab mengonani otak kita. Seakan hal tersebut tak lagi menjadi budaya.

Apa kalian tidak pernah tahu, tangis orang yang sudah dikebumikan itu masih lantang terdengar sampai ke bumi. Sosok yang dulu dijunjung tinggi, sekarang tak pernah dipanjat dalam sebuah perenungan. Biadab..! itu yang harusnya aku luapkan kepada kalian yang hanya bisa menikmati tawa, sementara sekian orang lainnya berjuang demi hal yang diduga bermanfaat.

Bisa-bisanya kalian datang ketika orasi lantang menyuarakan uang dan masa depan, bisa-bisanya kalian cuma datang ketika ada panggilan undangan yang ada jadwal makan. Lalu, apa bedanya kalian dengan orang tak berakal..? apa bedanya kalian dengan binatang?. Terpanggil hanya di waktu makan dan tertidur ketika terpuaskan.

Sahabat, kita itu ibarat pondasi yang bukan di rumah kita berpijak. Tapi di kahyangan nirvana kelak kita bersandar. Seumpama kamu hanya mendengar dan tidak mau berangkat ketika mendengar suara itu, lalu siapa yang bakal mendengarmu ketika suara lain mengumandangkanmu dikebumikan?. Usah kau tanya masalah gaji dari yang Esa, semua sudah tertata rapi dalam catatan buku suci atas kuasa-Nya.

Tugas kita bersama cuma satu, mendengar suara-suara lantang di atas kubah, mendendangkan syair-syair cinta semesta yang menuju kepada-Nya, serta tak terpengaruh semua makhluk yang menyekutukan-Nya.

Kelak, pada suatu hari yang sudah ditulis di dalam kitab-Nya, kita akan bertemu dalam ruang abadi nan suci memeluk mahligai, dan menjadi manusia bersih sepanjang hayat. Kalau kau mampu memeluk dan melakukannya mulai sekarang, tabir kubah itu masih sangat luas untuk kau tangisi dengan firman-firman. Suara - suara itu akan terulang berkali-kali untuk kau datangi dengan senang. Lakukan sekarang, atau kau akan dilalaikan..! ( Lh/asadenanyar )

Jombang, 8 April 2017

6 Tipe Orang Ini Menjadi Calon Penghuni Surga Firdaus

Sungguh luar biasa keutamaan yang diberikan oleh Allah SWT kepada orang-orang mukmin. Yakni diberikan hadiah spesial di sisi-Nya berupa surga firdaus. Yang mana mereka merupakan hamba Allah yang senantiasa menjunjung tinggi akan semua perintah-perintah yang diamanatkan kepada mereka di dunia. Sehingga tidak salah bila mereka diganjar dengan pahala yang begitu besar, hingga diletakkan pada posisi mulia di akhirat kelak.
Gambar: shootalita.wordpress.com
Tipe orang mukmin yang selalu meyakini serta mentaati perintah-perintah Allah SWT ini memang memiliki tanda-tanda yang bisa terlihat oleh kasat mata. Sehingga dengan adanya tanda-tanda tersebut, Allah SWT menjadikan hamba-Nya untuk menjadi salah satu golongan orang mukmin yang dimuliakan-Nya. Seperti apa yang telah dijanjikan Allah dalam kitab suci Al-Quran, surat Al-Mukminun ayat 1 sampai 11.

Dengan adanya hal tersebut, kita sebagai umat beragama tidak terputus dari yang namanya berlomba-lomba untuk meningkatkan iman dan ketakwaan kita kepada-Nya. Nah, Inilah 6 tipe orang yang akan menjadi calon penghuni surga firdaus.

1. Orang Yang Khusyuk Dalam Menjalankan Ibadahnya
Dalam mengerjakan sholat yang disertai dengan penuh keikhlasan dan khusyuk, maka hal demikian memang menjadi pertanda orang yang mukmin. Sehingga dari situ mereka termasuk golongan orang-orang yang beruntung, dan patut menjadi pewaris surga Firdaus di akhirat kelak.

Q.S Al-Mukminum ayat  1-2 menjelaskan :
“ Sungguh beruntung orang-orang yang beriman, (yaitu) orang yang khusyuk dalam shalatnya ”.

2. Orang Yang Selalu Menjaga Ucapannya
Bagi orang-orang yang menjaga diri dari  perkataan buruk yang menjadikannya lupa kepada Allah SWT, Maka hal tersebut memang menjadi salah satu pertanda bahwa mereka termasuk golongan orang-orang mukmin. Dan Allah akan menjadikan mereka termasuk golongan orang yang beruntung, dan dimuliakan di dunia maupun di akhirat. Terlebih lagi menjadi salah satu pewaris surga Firdaus. Subhanallah..!

Hal demikian memang sesuai dengan firman Allah SWT, yang telah termaktub dalam Q.S Al Mu’minun ayat 3 yakni : “ Dan orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna ‘’.

3. Rajin Membayar Zakat
Selalu menunaikan kewajiban zakat, terutama zakat Fitrah dan Mal serta tidak lupa untuk bersedekah, Merupakan tipe orang yang memiliki jiwa sosial tinggi dan patut untuk menjadi sosok orang mukmin yang mendapat kemuliaan. Sehingga tidak salah bagi mereka diganjar oleh Allah SWT berupa surga Firdaus yang dipenuhi dengan kenikmatan abadi.

Hal demikian memang menjadi pertanda bagi orang mukmin yang beruntung, sesuai dengan keterangan dalam Al-quran surat Al-Mu’minun ayat ke-4 yakni : “ Dan orang yang menunaikan zakat ‘’.

4. Orang Yang Selalu Menjaga Kehormatannya
Orang yang selalu menjaga kehormatannya, maka hal demikian memang salah satu tanda-tanda orang yang diberi kemuliaan oleh Allah SWT, yakni di masukkan ke dalam surga Firdaus. Di mana tipe orang yang semacam ini, mereka akan selalu menjaga kemaluannya dan menghindari perkara maksiat yang tentu hal tersebut dilarang oleh Allah SWT. 

Q.S. Al-Mu’minun ayat ke-5 sampai 7 yang berbunyi : “ Dan orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap istri-istri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Barang siapa mencari yang di balik itu, Maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas ‘’.

5. Orang Yang Menepati Janji Dan Amanat
Memang dalam menjalankan amanat yang diberikan oleh Allah SWT, baik itu amanat orang tua untuk mendidik anaknya, amanat dan kewajiban seorang pemimpin untuk menyejahterakan rakyatnya dan lainnya, memanglah tidak mudah. Akan tetapi, jika seseorang mampu dalam menjalankan semua amanat yang diberikan tersebut, maka Allah SWT akan mengganjarnya dengan kemuliaan yang luar biasa. Yakni salah satunya menjadi pewaris surga Firdaus yang penuh dengan kenikmatan. 

Q.S Al-Mu’minun ayat ke-8 yakni : “ Dan (sungguh beruntung) orang yang memelihara amanat-amanat dan janjinya ’’.

6. Selalu Menegakkan Shalatnya
Orang yang memiliki pendirian kuat dalam menjalankan sholat hingga istiqamah, maka ia juga termasuk tanda-tanda dari golongan pewaris surga Firdaus. Selain itu dalam mengerjakan sholat tepat waktu dan penuh dengan ke-istiqomahan ini, juga akan memberikan fadhilah yang cukup luar biasa. 

Q.S  Al Mu’minun ayat ke-9  sampai 11 yang berbunyi : “ Serta orang yang memelihara shalatnya, Mereka itulah orang yang akan mewarisi, (yakni) yang akan mewarisi (surga) Firdaus. Mereka kekal di dalamnya ’’.

Oleh karena itu, mari kita senantiasa berlomba-lomba beramal kebaikan, sehingga dijadikan oleh Allah SWT termasuk golongan orang-orang mukmin yang menjadi pewaris surga Firdaus di akhirat kelak. Amiin...

Kontributor : Arv. Muh, Rah. Wn  / Asadenanyar.com