Tentang Niat Puasa Ramadhan

Bismillah. Alhamdulillah.

Sebentar lagi kita akan memasuki bulan Ramadhan. Ibadah wajib yang khusus dilaksanakan pada bulan ini adalah puasa Ramadhan. Kali ini, Website Asrama Sunan Ampel Pondok Pesantren Mamba'ul Ma'arif Denanyar Jombang, akan membahas sedikit tentang niat puasa Ramadhan.


Adapun lafadz niat menurut Syekh Al 'Allamah Shohibul Fadhilah Muhammad Asnawi Al Quddusi dalam karya beliau, Fasholaatan, adalah sebagai berikut.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمضَانِ هَذِهِ السَّنَةِ لِلَّهِ تَعَلَى

Arti (Jawa): “Niat ingsun poso sedino sesok, nekani fardhune wulan Ramadhan taun iki kerono Allah ta'ala.”

Sedangkan menurut Syekh Abi 'Abdillah Muhammad ibnul Qosim Al Ghazi Asy Syafi'i dalam karya beliau, Fathul Qariib Al Mujiib, lebih sempurnanya niat puasa Ramadhan adalah sebagai berikut.

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْض رَمَضَانِ هَذِهِ السَّنَةِ لِلَّهِ تَعَلَى

Dan menurut Syekh Nawawi bin 'Umar Al Jawi dalam karya beliau, Quutul Habiibul Ghariib, atau biasa disebut Tausyih, cukup niat seperti ini.

نَوَيْتُ صَوْمَ رَمَضَانِ

Kewajiban niat puasa adalah didalam hati. Sedangkan mengucapkannya dengan lisan adalah sesuatu yang disunnahkan. Jadi, jika melafalkan niat puasa, hatinya juga harus niat. Sedangkan jika hatinya sudah niat, tetapi tidak diucapkan dengan lisan puasanya tetap sah.

Sahur bukanlah termasuk niat puasa, meskipun maksud dari sahur tersebut untuk memberi kekuatan ketika berpuasa. Jadi jika belum berniat puasa tetapi hanya sahur, belum memenuhi fardhu-nya puasa.

Kewajiban berniat adalah setiap hari. Jika ada yang mengumpulkan seluruh niat puasa satu bulan dalam satu malam, maka hanya mencukupi puasa satu hari setelah niat. Syekh Ibnu Hajar berkata: “Tetapi hendaklah melakukan itu (mengumpulkan seluruh niat puasa pada malam pertama Bulan Ramadhan), supaya ketika pada suatu hari orang tersebut lupa berniat, puasanya tetap hasil, menurut Imam Maliki. Seperti disunnahkan pada awal hari puasa bagi orang yang lupa niat, untuk membaca niat, supaya puasanya hasil, menurut Imam Hanafi.”

Hasil atau tidaknya puasa tersebut, tentu saja jika orang itu taqlid kepada Imam tersebut atau tidak. Jika tidak, maka puasanya tersebut termasuk ibadah yang rusak keyakinannya.


Wallahu a'lam bish showab.

DAFTAR PUSTAKA
- Al Bakri ibnu Sayyid Muhammad Syathod Dimyati, Syekh. Tanpa Tahun. I'aanatuth Tholibiin Juz 2. Surabaya : Daarul 'Ilm.
- Muhammad Asnawi, Syekh. Tanpa Tahun. Fasholaatan. Qudus : Menara Qudus.
- Nawawi bin Umar, Syekh. 2005. Quutul Habiibul Ghariib. Tanpa Tempat Terbit: Al Haramain Jaya Indonesia.

Artikel Lainnya